asiIkk....AsiIikkkkk

asiIkk....AsiIikkkkk

Pengikut

nORmaaa

Amazon MP3 Clips

tonus uterus dan tinggi fundus uterus

tonus uterus dan tinggi fundus uterus IDENTIFIKASI KONTRAKSI UTERUS DAN PENGKAJIAN PERDARAHAN PADA KALA IV Persalinan adalah proses pengeluaran hasil konsepsi (janin dan uri) yang telah cukup bulan atau dapat hidup di luar kandungan melalui jalan lahir atau melalui jalan lain, dengan bantuan atau tanpa bantuan (Mochtar, 2002). Persalinan adalah suatu proses pengeluaran hasil konsepsi yang dapat hidup di luar uterus melalui vagina ke dunia luar. Persalinan normal atau persalinan spontan adalah bila bayi lahir dengan letak belakang kepala tanpa melalui alat-alat atau pertolongan istimewa serta tidak melukai ibu dan bayi, dan umumnya berlangsung dalam waktu kurang dari 24 jam (Wiknjosastro, 2002). Kesimpulan : Persalinan adalah proses pengeluaran konsepsi yang telah cukup bulan melalui jalan lahir atau jalan lainnya, dengan bantuan atau tanpa bantuan. Tahapan persalinan adalah : 1. Kala I : Pembukaan Sevik - 10 cm (lengkap) 2. Kala II : Pengeluaran janin 3. Kala III : Pengeluaran & pelepasan plasenta 4. Kala IV : Dari lahirnya uri selama 1 - 2 jam Yang dimaksud dengan kala IV adalah 1-2 jam setelah pengeluaran uri Asuhan Kala IV 1. Fisiologi Kala IV 2. Evaluasi Uterus 3. Pemeriksaan Servik, Vagina dan Perineum 4. Pemantauan Kata IV 1. Fisiologi Kala IV Kala IV adalah Kala pengawasan dari 1-2 jam setelah bayi dan plasenta lahir untuk memantau kondisi ibu 2. Evaluasi uterus Setelah keiahiran plasenta, periksa kelengkapan dari plasenta dan selaput ketuban. Jika masih ada sisa plasenta dan selaput ketuban yang tertinggal dalam uterus akan mengganggu kontraksi uterus sehingga menyebabkan perdarahan. Jika dalam waktu 15 menit uterus tidak berkantraksi dengan baik, maka akan terjadi atonia uteri. Oleh karena itu, diperlukan tindakan rangsangan taktil (massase) fundus uteri dan bila perlu dilakukan Kompresi Bimanuat. 3. Pemeriksaan Servik, Vagina dan Perineum Untuk mengetahui apakah ada tidaknya robekan jalan lahir, maka periksa daerah perineum, vagina dan vulva. Setelah bayi lahir, vagina akan mengalami peregangan, oleh kemungkinan edema dan lecet. Introitus vagina juga akan tampak terkulai dan terbuka. Sedangkan vulva bisa berwarna merah, bengkak dan mengalami lecet-lecet. Untuk mengetahui ada tidaknya trauma atau hemoroid yang keluar, maka periksa anus dengan rectal toucher. Laserasi dapat dikategorikan dalam : 1. Derajat pertama : laseras mengenai mukosa dan kulit perineum, tidak perlu dijahit. 2. Derajat kedua : laserasi mengenai mukosa vagina kulit dan jaringan perineum (perlu dijahit). 3. Derajat ketiga : laserasi mengenai mukosa vagina, kulit, jaringan perineum dan spinkter ani. 4. Derajat empat : laserasi mengenai mukosa vagina, kulit, jaringan perineum dan spinkter ani yang meluas hingga ke rektum. Rujuk segera. Prinsip Penjahitan Luka Episiotomi/ Laserasi Perineum Indikasi Episiotomi 1. Gawat janin 2. Persalinan per vaginam dengan penyulit (sungsang, tindakan vakum ataupun farsep). 3. Jaringan parut (perineum dan vagina) yang menghalangi kemajuan persalinan. Tujuan Penjahitan 1. Untuk menyatukan kembali jaringan yang luka 2. Mencegah kehilangan darah 4. Pemantauan Kala IV Saat yang paling kritis pada ibu pasca melahirkan adalah pada masa post partum. Pemantauan ini dilakukan untuk mencegah adanya kematian ibu akibat pendarahan. Kematian ibu pasca persalinan biasanya terjadi dalam 6 jam post partum. Hal ini disebabkan oleh ineksi, perdarahan dan eklampsia post partum. Selama Kala IV, pemantauan dilakukan 15 menit pertama setelah plasenta lahir dan 30 menit kedua setelah persalinan. Setelah plasenta lahir, berikan asuhan yang berupa : 1. Rangsangan taktil (massase) uterus untuk merangsang kontraksi uterus 2. Evaluasi tinggi fundus uteri. Caranya : letakkan jari tangan anda secara melintang antara pusat dan fundus uteri. Fundus uteri harus sejajar dengan pusat atau dibawah pusat 3. Perkirakan darah yang hilang secara keseluruhan 4. Pemeriksaan perineum dari perdarahan aktif (apakah dari laserasi atau luka episiotomi) 5. Evaluasi kondisi umum ibu dan bayi 6. Pendokumentasian Penilaian Klinik Kala IV 1. Fundus dan kontraksi uterus. Rangsangan taktil uterus dilakukan untuk merangsang terjadinya kontraksi uterus yang baik. Dalam hal ini sangat penting diperhatikan tingginya fundus uteri dan kontraksi uterus. 2. Pengeluaran pervaginam pendarahan : Untuk mengetahui apakah jumlah pendarahan yang terjadi normal atau tidak. Batas normal pendarahan adalah 100-300 ml. Lokhea : jika kontraksi uterus kuat, maka lokea tidak lebih dari saat haid 3. Plasenta dan selaput ketuban. Periksa kelengkapannya untuk memastikan ada tidaknya bagian yang tersisa dalam uterus 4. Kandung kencing. Yakinkan bahwa kandung kencing kosong. Hal ini untuk membantu involusio uteri 5. Perineum. Periksa ada tidaknya luka / robekan pada perineum dan vagina. 6. Kondisi ibu. Periksa vital sign, asupan makan dan minum 7. Kondisi bayi baru lahir. Apakah bernafas dengan baik ? Apakah bayi merasa hangat ? Bagaimana pemberian ASI ? Diagnosis 1. Involusi normal Tonus – uterus tetap berkontraksi Posisi – TFU sejajar atau dibawah pusat Perdarahan – dalam batas normal (100-300 ml) Cairan – tidak berbau 2. Kala IV dengan penyuli Sub involusi – kontraksi uterus lemah, TFU diatas pusat. Perdarahan – atonia, laserasi, sisa plasenta / selaput ketuban Bentuk Tindakan Dalam Kala IV Tindakan Baik : 1. Mengikat tali pusat 2. Memeriksa tinggi fundus uteri 3. Menganjurkan ibu untuk cukup nutrisi dan hidrasi 4. Membersihkan ibu dari kotoran 5. Memberikan cukup istirahat 6. Menyusui segera 7. Membantu ibu ke kamar mandi 8. Mengajari ibu dan keluarga tentang pemeriksaan undus dan tanda bahaya baik bagi ibu maupun bayi. Pemantauan Lanjut Kala IV Hal yang harus diperhatikan dalam pemantauan lanjut selama kala IV adalah : 1. Vital sign - Tekanan darah normal < 140/90 mmHg; Bila TD < 90/60 mmHg, N > 100 x/ menit (terjadi masalah); Masalah yang timbul kemungkinan adalah demam atau perdarahan. 2. Suhu - S > 380 C (identifikasi masalah); Kemungkinan terjadi dehidrasi ataupun infeksi. 3. Nadi 4. Pernafasan 5. Tonus uterus dan tinggi fundus uteri - Kontraksi tidak baik maka uterus teraba lembek; TFU normal, sejajar dengan pusat atau dibawah pusat; Uterus lembek (lakukan massase uterus, bila perlu berikan infeksi oksitosin atau methergin). 6. Perdarahan - Perdarahan normal selama 6 jam pertama yaitu satu pembalut atau seperti darah haid yang banyak. Jika lebih dari normal identifikasi penyebab (dari jalan lahir, kontraksi atau kandung kencing). 7. Kandung kencing - Bila kandung kencing penuh, uterus berkontraksi tidak baik. Tanda Bahaya Kala IV Selama kala IV, bidan harus memberitahu ibu dan keluarga tehtang tanda bahaya : 1. Demam. 2. Perdarahan aktif 3. Bekuan darah banyak. 4. Bau busuk dari vagina. 5. Pusing. 6. Lemas luar biasa. 7. Kesulitan dalam menyusui. 8. Nyeri panggul atau abdomen yang lebih dari kram uterus biasa. Observasi Pasca Persalinan 7 Pokok penting yang harus diperhatikan pada kala IV : 1. Kontraksi uterus harus baik. 2. Tidak ada perdarahan pervaginam atau dari alat genital lain. 3. Plasenta dan selaput ketuban harus sudah lahir lengkap. 4. Kandung kencing harus kosong. 5. Luka-luka di perineum harus dirawat dan tidak ada hematoma. 6. Resume keadaan umum bayi: 7. Resume keadaan umum ibu. Dua jam pertama setelah persalinan merupakan waktu yang kritis bagi ibu dan bayi. Keduanya baru saia mengalami perubahan fisik yang luar biasa. Si ibu melahirkan bayi dari perutnya dan bayi sedang menyesuaikan diri dari dalam perut ibu ke dunia luar. Petugas atau bidan harus tinggal bersama ibu dan bayi untuk memastikan bahwa keduanya dalam kondisi yang stabil dan mengambil tindakan yang tepat untuk melakukan stabilisasi. Penanganan : Periksa fundus setiap 15 menit pada jam pertama dan setiap 20-30 menit selama jam. kedua. Jika kontraksi tidak kuat, masase uterus sampai menjadi keras. Apabila uterus berkontraksi, otot uterus akan menjepit pembuluh darah untuk menghentikan perdarahan. Hal ini dapat mengurangi kehilangan darah dan mencegah perdarahan pasca persalinan. - Periksa tekanan darah, nadi, kandung kemih, dan perdarahan setiap 15 menit pada jam pertama dan setiap 30 menit selama jam kedua - Anjurkan ibu untuk minum demi mencegah dehidrasi. Tawarkan ibu makanan dan minuman yang disukainya. - Bersihkan perineum ibu dan kenakan pakaian ibu yang bersih dan kering. - Biarkan ibu beristirahat karena ia telah bekerja keras melahirkan bayinya. Bantu ibu pada posisi yang nyaman - Biarkan bayi berada pada ibu untuk meningkatkan hubungan ibu dan bayi, sebagai permulaan dengan menyusui bayinya. - Bayi sangat siap segera setelah kelahiran. Hal ini sangat tepat untuk memulai memberikan ASI. Menyusui juga membantu uterus berkontraksi. - Jika ibu perlu ke kamar mandi, ibu boleh bangun, pastikan ibu dibantu karena masih dalam keadaan lemah atau pusing setelah persalinan. Pastikan ibu sudah buang air kecil dalam 3 jam pasca persalinan. - Ajari ibu atau anggota keluarga tentang : bagaimana memeriksa fundus dan menimbulkan kontraksi. Tanda-tanda bahaya bagi ibu dan bayi. Selama 2 jam pertama setelah melahirkan, organ-organ ibu mengalami penyesuaian awal terhadap keadaan tidak hamil dan system tubuh mulai menjadi stabil. Selama beberapa jam bayi yang baru lahir terus menjalani transisi dari keadaan intrauterine ke ektrauterin. Keterampilan perawat dapat memberi makna yang besar selama tahap keempat. Penatalaksaan perawatan Hasil akhir yang diharapkan dalam persalinan tahap keempat dapat mencakup : - Wanita akan memerlukan tidak lebih dari satu pembalut setiap jam. - Wanita akan berkemih dengan spontan dengan jumlah lebih dari 300 ml dalam waktu 6-8 jam setelah melahirkan. - Wanita akan mengutarakan penerimaan terhadap proses persalinan setelah mengungkapkan kekhawatirannya. - Wanita akan menunjukan perilaku ikatan batin dengan bayi - Wanita akan mengatakan bahwa ia tidak merasa nyeri setelah dilakukan tindakan untuk meredakan nyeri Adapun perawatan yang dapat diberikan pada ibu di kala IV persalinan adalah sebagai berikut : 1. Perawatan kolaboratif Selama tahap keempat persalinan, perawat harus mengatur perawatan agar mencakup observasi tanda-tanda vital, usaha untuk meredakan nyeri, penyuluhan kepada ibu, dan perawatan bayi. Selama tahap keempat persalinan, perawat memanfaatkan setiap kesempatan untuk mengajar ibu baru. Tanpa memandang jumlah paritas, ibu baru tetap dapat menperoleh manfaat dari penjelasan mengenai berbagai tind`kan perawatan selama periode pascapartum. Penyuluhan dikaitkan dengan tujuan, pengkajian, temuan pengkajian, tindakan keperawatan, dan evaluasi perawatan. 2. Mencegah perdarahan Pendarahan pascapartum dianggap terjadi jika kehilangan darah mencapai 500 ml atau lebih dalam 24 jam pertama setelah melahirkan. Suhu, denyut nadi, dan tekanan ibu diperiksa dan dicatat dan harus berada dalam batas-batas normal. Setelah persalinan yang sulit, tekanan darah sistolik kurang dari 110 mmHg disertai frekuensi nadi lebih dari 100 denyut/menit biasanya disebabkan oleh pendarahan atau syok. Uterus harus dipalpasi dengan sering untuk memastikan uterus tidak berisi darah. Pembalut harus sering diperiksa untuk memastikan darah yang keluar tidak berlebihan. Uterus yang relaksasi akan mengembangakibat adanya darah dan bekuan darah, sehingga pembuluh darah pada sisi plasenta tidak terjepit dan ini mengakibatkan terjadinya pendarahan. Uterus menjadi tidak berfungsi sebagai "jahitan yang hidup", yang membantu terjadinya kontraksi uterus. Dengan habisnya efek oksitosik setelah melahirkan, jumlah lokia akan bertambah karena miometrium sedikit banyak berelaksasi. Perawat harus selalu memeriksa daerah dibawah bokong ibu, demikian pula pembalutnya. Darah dapat mengalir di antara bokong menuju kain di bawah bokong ibu sementara jumlah yang diserap pembalut sedikit. Sumber potensial lain perdarahan adalah terbentuknya hematoma di bawah mukosa vagina atau pada jaringan ikat vulva. Ini dapat terjadi akibat cedera pembuluh darah selama persalinan atau sewaktu memperbaikan robekan / episiotomi. Perdarahan dapat berlangsung lambat, tetapi terus - menerus karena darah merembes dari pembuluh darah dan meregang jaringan di sekitarnya. Hematoma vulva dapat lihat dengan bertambahnya pembengkakan. Biasanya hematoma terjadi uniteral dan warnanya menjadi keunguan. Hematoma vagina biasanya hanya ditemukan melalui pemeriksaan manual. Perawatan setelah prosedur ini mencakup pemantauan seksama daerah perineum dan kehilangan darah, upaya mempertahankan cairan intravena, pemantauan tanda-tanda vital dan hasil laboratorium. Upaya mempersiapkan kemungkinan perlunya transfusi, dan memberi antibiotik yang diresepkan sebagai upaya mencegah infeksi. Apabila perdarahan tampak sebagai tetesan yang terus menerus dan terlihat memancar, perlu dicurigai adanya laserasi vagina dan serviks atau adanya pembuluh darah yang tidak diikat pada episiotomi dan kemungkinan besar perlu dilakukan tindakan bedah untuk memperbaikinya. 3. Syok Hipovolemik Akibat perdarahan dapat terjadi pada tahap keempat persalinan normal. Identifikasi, diagnosis, dan intervensi yang segera biasanya dapat dengan cepat memulihkan tekanan darah, nadi, dan tanda-tanda lain. Pemulihan terjadi jika terdapat volume darah sirkulasi yang memadai untuk tumbuh dan mengompesasi kehilangan darah atau jika diberikan infus intravena. Tindakan seperti pijatan uterus dan pemberian oksitosin IV dilakukan untuk mencegah kehilangan darah lebih lanjut. Perawat kemudian mencatat semua intervensi perawatan dan medis yang telah dikerjakan dan hasilnya (Luegenbiehl, 1991). Kotak kedaruratan membuat referensi cepat tentang tanda dan gejala bahaya serta intervensi untuk syok hipovolemik. 4. Mencegah distensi kandung kemih Palpasi untuk menentukan jumlah distensi (pergangan) kandung kemih. Harus dilakukan sewaktu melakukan palpasi fundus. Kandung kemih yang penuh akan menekan uterus ke atas dan ke sebelah kanan garis tengah. Posisi ini akan menyebabkan uterus berelaksasi. Akibatnya, terjadi perdarahan, distensi kandung kemih dapat terjadi pada atoni dinding kandung kemih. Atoni menyebabkan retensi urine, yang menciptakan lingkungan yang baik untuk ineksi. 5. Menjaga keamanan Ibu dibiarkan beristirahat dengan nyaman di tempat tidur. Wanita yang baru saja merlahirkan perlu terus berada di tempat tidur untuk waktu tertentu agar system tubuhnya dapat beradaptasi kembali terhadap perubahan volume cairan 6. Mempertahankan kenyamanan Perawat dapat memberi rasa nyaman kepada wanita dengan melakukan hal-hal sebagai berikut : a. Menjelaskan fisiologi normal nyeri setelah melahirkan b. Menolong ibu mempertahkan kandung kemihnya kosong c. Menempatkan selimut hangat di atas perut ibu d. Memberi analgesik yang di instruksikan oleh petugas jasa kesehatan e. Anjurkan latihan relaksasi dan pernafasan 7. Menjaga kebersihan Perawatan perineum akan menambah kenyamanan dan keamanan ibu (pencegahan infeksi). Pembalut perineum yang bersih ditempatkan pada tempatnya, bokong dikeringkan, dan pakaian yang basah diangkat sehingga wanita akan merasa hangat an nyaman. Perawat harus mengenakan sarung tangan bersih sebelum menyentuh pakaian ibu, pembalut perineum yang kotor atau daerah perineum. Wanita dianjurkan mengganti pembalutnya setiap kali ke kamar mandi. 8. Mempertahankan keseimbangan cairan dan nutrisi Pembatasan asupan makanan dan cairan serta kehilangan cairan (darah, keringat, atau muntah) selama persalinan dapat membuat wanita tiba-tiba ingin segera makan dan minum setelah melahirkan. Apabila wanita menerima jenis anastesi lain ahli anastesi akan menentukan kapan efek anastesi akan hilanga dan ia boleh mulai minum. Perdarahan yang banyak dapat menjadi tanda serpihan plasenta tertinggal, yang membutuhkan anastesi umum untuk membuang serpihan plasenta dan menghentikan perdarahan. 9. Mendukung kebutuhan psikososial orang tua Keadaannya psikososial ibu yang baru dapat berkisar dari euforia dan sejahtera sampai rasa mengantuk yang ditandai dengan tidak menyadari apa yang terjadi di lingkungannya. Seperti telah di utarakan sebelumnya, reaksi-reaksi pertama ibu dan ayah yang baru terhadap anak mereka yang baru lahir sangat bervariasi. Reaksi-reaksi ini akan menjadi petunjuk bagi tim perinatal dalam membuat rencana perawatan untuk setiap individu.

1 komentar:

  1. terimakasih
    :)
    Kritik : Kurang rapi tulisannya !!
    perbaiki lagi ya mbak, hehe

    Mahasiswi akademi kebidanan Poltekkes Medan

    BalasHapus